SOSMED TOXIC TAPI CANDU! (Pengaruh Media Sosial) | Satu Insight Episode 9

[Musik] akhir-akhir ini bukan iklan tapi sebelum masuk pembahasan gua mau ngasih tahu dulu tahun sekarang lu punya kesempatan buat kontribusi langsung di topik video 1% dan caranya simple banget dan gratis juga ya cukup lo tulis saran topik video di kolom komentar dengan hashtag itu rehat and presenters topiknya bisa apa

Aja personal Finance filsafat anime drakor atau pengalaman pribadi roh gitu Yang kayaknya keren kalau dibahas komentar terbaik bakal kita jadiin topik bahasan di video selanjutnya dan bakal Kita masukin di awal video Oke So gue tunggu cerita atau curhatan dari lo ya dan jangan lupa harus pakai hastag curhatan presenter Oke ya udah kita

Langsung sikat ke video gue yakin banyak dari yang pasti pernah mikir bahwa sosmed oksik bahkan banyak dari yang mungkin udah pernah simsala Instagram Twitter dan sebagainya Terus sekarang Nggak makai lagi dan pakainya Yaudah pakai YouTube itu kan Makanya kita bisa ketemu di sini well bisa dibilang kayak gitu ya sosmed Toxic Hai

Yaitu tempat orang buat ngepost segala hal dan yang di pos itu kadang-kadang gameksan contohnya misal flexing lah gitu kan atau mungkin tiba-tiba temen lu dapet duit banyak terus misalnya ngasih ke siapa ke siapa GTA atau mungkin mantan lu posting dapat pacar baru gitu Yang ternyata masih fwb atau postingan

Sahabat yang mungkin menang lomba internasional atau konferensi gitu meskipun di belakangnya enggak tahu ya konferensinya bagus atau nggak tapi yang jelas postingan-postingan kayak gitu dan juga sosmed overall GTA bikin kita seringkali mikir gitu kau hidup gua kayak gini ya dan akhirnya bikin kita jadi ngerasa daun ya kan sampai suatu

Hari gue nemuin tweet yang menarik sih Jadi ada yang bilang gini jadi remaja di era sosmed itu pilpresnya gede banget lihat Instagram pada pakai outlet mahal lihat Twitter umur segini udah harus begini lihat YouTube Masih muda udah pada kaya raya Enggak cuma itu baru-baru ini gue juga nemuin sebuah tweet yang

Pada dasarnya adalah tweet yang heran gitu Ini juga udah sempet gue bahas di IG 1% yang lebih saya cek postingannya ya ini sekarang itu sahabatan itu Dinilai dari posting instastory kita kan sahabatan Kenapa sih lu enggak pernah pabrik persahabatan kita di medsos nah rasanya sebuah peristiwa atau kejadian

Itu belum sah aja sih kalau misalnya kita belum kosmetik bahkan ada temen gue yang gede omong opo sas-media mikir dulu sejam dua jam untuk mengubah-ubah caption padahal mungkin dikit yang baca juga dan ini belum ngomongin banyak sisi lain dari media sosial Kayak misalnya khai berguling dan sebagainya GTA kalau

Lihat komentar postingan.ig atau YouTube 1% aja kadang ada aja orang yang dengan seenak hati komentar jelek marah-marah ngejek atau misalnya nyari celah gitu buat nyalahin salah ngomong dikit bisa di cancel kemarin juga gue sempet ngepost soal video blackpink ya dan kebetulan memang saya ada salah di tim

Riset super Sandy gue juga nggak ngecek lagi terus alhamdulillahnya memang para fans fans Kpop persegi ini mengingatkan sih dengan baik alhamdulillahnya ya di satu persen bisa dikaitkan dengan baik kalau dia yang lain mungkin ada yang udah di cancel dan saya kita juga sempet ngepost tentang kau sudah dan kita nggak

Setuju sih dengan cancel culture yang yang enggak mikir gitu dan gak sopan awalnya mungkin ya jadi thank you banget buat yang udah hari main video super scene jelek kemarin-kemarin atau salah gitu gue sangat apresiasi karena disampaikan secara sopan sih intinya banyaklah Dark Shadows sosmed ya lewat sosmed orang kaya bebas gitu mau ngetik

Apaan aja tanpa peduli perasaan orang lain Dan ini juga Mungkin yang bikin beberapa dari lo punya konsen kalau mau ngepost sesuatu bakal dibunuh gaya bakal diberi semi gaya bakal di cancel gaya gua mau bikin project ini jadi enggak ya takutnya gue salah nah segala fenomenanya bikin kita bertanya-tanya

Ada apa sih dengan sosmed Kenapa sesuai bisa Toxic sekarang kok belum kenapa sih bisa ngaruh kehidupan kita Apakah emang bener Toxic deres dijauhin ya segera jawabannya enggak sih ya jawabannya sih enggak Toxic karena kalau gak ada sosmed tegakkan disuruh persen dan ga akan ada industri-industri lain yang yang oke

Juga yang muncul gara-gara sosmed tapi gini Buat jawab pertanyaan itu gua mau cerita tentang otak kita sebenarnya dan hubungannya sama sosmed Nah kalau menurut seorang news ekonomis Interaksi yang kita bangun di sosmed itu bikin otak kita memproduksi hormon oksitoksin jadi ngaruh kota kita directly nah oke toksin ini sebenernya bakal kita

Keluarin kalau kita lagi jatuh cinta lagi disayang atau lagi pelukan sama orang intinya ketika kita lagi berinteraksi sama orang lain di penelitian yang dilakuin interaksi sama orang lain di Twitter itu ningkatin hormon oksitoksin sebanyak 13 persen dan itu gede dan peningkatan yang sama terjadi di otak kita kecil kita lagi

Nikah nah ketika kita melakukan hal-hal di sosmed entah bales chat teman reply Comment di Twitter nulis curhatan lu di curhatan presenter yang banyak banget gitu ya dari kemarin-kemarin atau bahkan lihat video lucu di tik tok otak kita itu menganggap kalau Interaksi yang kita lakuin itu real gitu serupa dengan

Interaksi kita terhadap orang-orang yang kita peduliin di dunia nyata nah ketika hormon ini meningkat gua bakal ngerasain perasaan positif ke empati love cinta atau trust Interaksi yang dibangun juga bikin kadar stres kita menurun Nah sebagai makhluk sosial kita memang butuh yang namanya koneksi dan interaksi dan sesuai basic release juga jadi kebutuhan

Di level 1 Karena gini kalau nggak punya temen kalau keluarga novak up lu nggak bakal bisa naik ke level Selanjutnya dikurikulum 1% erlis ya jadinya memang sosmed lekat banget sama kehidupan kita kita pengen terus mainin kita memang pengen membuktikan diri kita di sana dan memang kita juga butuh bisa jadi di

Zaman sekarang kayak kalo lo gak punya sosmed sama sekali gitu ya ya bisa jadi susah dapat kerja bisa jeruk susah dapet temen yang ngasih mungkin buat lem S7 bisa komennya Nah mungkin ini juga yang bikin kita menganggap apa yang terjadi di dunia sosial sama dengan apa yang terjadi di dunia nyata ini sempat

Dibahas sama Eno bening sih kalau misalnya Mama ditiktok tadi mempertanyakan Kenapa temannya Gang story in Padahal mereka sahabatan yang mungkin wajar yang ngasih simply karena otak kita mempersepsikan persahabatan di dunia nyata dan sesuai sebagai kedua hal yang sama Apakah gua kayak gitu bisa jadi gua kayak gitu Terus kapan gua

Enggak sih ya dan banyak orang juga enggak Kayaknya dan banyak orang yang bakal bilang lebay tapi kalau menurut gue ini Apakah wajar Ya wajar sebenarnya karena berhubungan sama Otak lu gitu nah panjang selanjutnya adalah Apakah hal ini juga yang bikin sosmed jadi Toxic nah sebelum kau jauh lebih jauh

Sebenarnya ya definition dulu toxico apa gitu kan kalau misalnya mau maksud Lah kenapa interaksi di Metos bikin kita ngerasa cemas Keppres er-6n tal gitu Ken atau mungkin beneran kena gangguan mental gara-gara sosmed WC bisa jadi well Jauh banyak bukan dari si oksitoksin tadi perasaan-perasaan tadi dateng simply karena kita well

Ngebanding bandingin jadi kita sama orang lain atau bahasa scientific nya adalah social comparison nah sosmed ini jadi ruang yang sangat bagus buat kita ngelakuin perbandingan tadi karena orang-orang bebas posting apapun lu jadi punya akses buat banget kehidupan orang lain nah rasa cemas yang kita dapetin ketiak kita ngebanding bandingin itu

Bisa jelasin sama perkataan Alfred Adler dia bilang manusia itu pada dasarnya adalah makhluk yang selalu punya rasa inferiority to be human is to have inferiority Feelings nah rasa inferior atau rasa bahwa ya kita tuh lebih rendah daripada orang gitulah adalah rasa yang bikin kita bisa kena mental dan kena praise ya kita ngelihat

Pencapaian-pencapaian orang untuk menutupi rasa inferior yang kita punya kita akhirnya berusaha buat apa buat ngikutin trend buat nampilin yang terbaik dan ya self-presentation lah istilahnya gitu Padahal kalau kita perhatiin hampir semua orang itu ngerasain hal ini termasuk orang yang luka Gumi bahkan yang Hujan roll model gitu di media sosial mereka juga

Berusaha buat nampilin yang terbaik di medsos dan bikin self-presentation yang ideal meskipun di belakangnya yang tahu dan menurut gue sebenarnya inferioritas ini sih yang bikin orang lakuin bullying di sosmed Entah untuk terlihat keren atau untuk memenej tekanan dan perasaan cemas yang memang dia punya sendiri ibaratnya gini anggap aja ada orang

Namanya Asep GTA setsuna bapak gue juga sih tapi asepnya anggap aja adalah orang yang gak keren di dunia nyata nah bersalah dia gitu kampungan lah cuma pengangguran terus jelek juga gitu kan Terus ketika Asep melihat postingan artis atau siapapun itu yang pameran pencapaiannya ya Perasaan inferior kita jadi naik gituan bisa-bisanya ada

Seorang screen itu gitu kan Nah Ke Asep melihat postingan artis atau siapapun itu yang pamerin pencapaiannya ya Perasaan inferior seasep ini naik dong kok bisa-bisanya sih ada orang yang sekeren itu sementara di sini gua cuma jadinga bersih itu kan cuma jadi pengangguran gitu kata si Asep begitu dalam hati Nah untuk menutupi perasaan

Inferior itu Asep mencarilah celah si artis yang bisa dia nyuekin pohon adanya hubungan dan ini sebenarnya sempat Jelasin lah sama Fruit gitu tentang projection gimana kalo lu ngerasa jelek ya lu jadi ngatain orang jelek dan lain sebagainya Itu banyaklah penjelasannya yang kayaknya enggak bakal gua bahas di video

Sekarang karena bakal panjang tapi gini salah satu juga yang di sosmed yang bisa bikin bullying makin parah juga bukan hanya yang tadi tapi juga karena ada anonimitas karena kayak perasaan bahwa lu bisa kabur habis bunuh orang karena gak ada interaksi secara langsung dan lu nggak ngerasa sebel salah itu juga

Karena nggak bisa ngelihat perasaan korbannya makanya orang-orang kaya Asep ini bisa leluasa ngartis ngebully warukin di satu persen juga ada yang ngejelek-jelekin tanpa alasan yang jelas ya karena dia mikir artis gak kenal dia terus juga orang ini enggak kenal bisa langsung diaktifin bisa langsung logout gak bisa lihat dampak dari kata-katanya

Yang bisa mungkin bikin sakit hati Nah kalau misal kayak gitu sosmed Jadi beneran Toxic dong ya kayak gua bilang di awal gas ih so sweet bisa ngasih banyak manfaat gue juga banyak dapet ide konten dapat bacaan dan kenapa bikin satu persen dari sosmed gitu kan Ini adalah bisnis yang enggak pernah kita

Bayangkan sebelumnya dan satu persen gak bakal segera ini tanpa YouTube tapi yang jelas ya sosmed itu seperti pisau ya ibaratnya dia bisa dijadikan sebagai senjata atau bisa jadi melukai diri sendiri juga Dana juga punya pilihan sih lu punya pilihan untuk logout lu punya pilihan soft deactivate atau di talks

Dan ini udah sempet gue bahas ya dan ngomong-ngomong soal kesehatan mental sebenarnya satu persen kan dulu-dulu banyak banget kan ngebahas soal kesehatan mental Nah gua mau ngasih hadiah keloni ini bukan promosi by deh buat yang Ngerasa lo kena mental gara-gara Lu nonton SOS GTA buat lo yang

Pengen berproses gua mau ngasih worth it gratis yang bisa download di description boks silahkan download aja lu bisa baca-baca aja lah buat yang ngerasa bahwa ya sosmed ini jadi Toxic Terus lu karena pengaruhnya silahkan kita ngasih Resort gratis dan terakhir sih Kalau menurut gue ya pragmatis nya sih daripada kita mengutuki orang-orang yang

Ngebully akhirnya jadi ngebully orang-orang yang boleh juga ngejelek-jelekin orang yang cancel juga menurut gua kulturnya mening diubah sih daripada kita mengutuki kegelapan daripada kita ngebandingin diri sama pencapaian orang atau sama perilaku orang di sosmed ya mendingan kita coba aja untuk mengubah perilaku kita Nah kalau menurut gue sih mendingan kita

Fokus ke hal-hal positif yang bisa kita lakuin dan terakhir sih yang jelas bahasan kayak gini tuh jarang banget diajarin di sekolah atau bahkan enggak pernah diajarin dan sign ada kita ada buat ngejar ilmu kehidupan dan kita juga udah bikin kurikulum ekskul yang diimplementasikan di semua video kita dan yang jelas ngomong sosmed

Relationship itu penting SBY sosmed firesheep ada di level 1 kurikulum kita dan selesai juga bisa dimanfaatkan di berbagai macam level kurikulum 1% Entah untuk mencari karir entah itu untuk meningkatkan karir meningkatkan bisnis loh atau bahkan sesimpel connect dengan orang yang plus sama sekali enggak tahu di ada mungkin bisa jadi pacar gitu ya

Itu Akhir kata gue fanni 1% well thanks [Musik]

Seberapa besar sih pengaruh socmed di hidup kita? Apakah socmed sekarang cenderung lebih toxic dari sebelumnya? Nah, di video kali ini Evan bakal ngebahas serba-serbi socmed masa kini dan gimana cara mengantisipasi efek negatifnya. So, tonton videonya sampai akhir, ya!

Pengen tau isi kurikulum Satu Persen? Akses di sini:
https://satu.bio/kurikulum-satupersen

Lagi Overthinking? Cek di sini skuy:
https://satu.bio/quiz-rumination

Mau worksheet Satu Persen GRATIS? Klik link ini ya:
https://satu.bio/free-worksheet

Kalo lo suka topik dan pembahasan di video ini, lo bisa tonton 10 video terbaik Satu Persen di sini: https://satu.bio/playlist-top-10

Selain itu, lo juga bisa akses playlist khusus buat video-video tentang Overthinking di sini: https://satu.bio/playlist-overthinking

Dan buat lo yang pengen diskusi bareng Perseners lainnya, lo bisa banget ikutan grup komunitas kita di link berikut ini: https://satu.bio/grupkomunitas

Reference:
1) Penenberg, A. L. (2010). Social Networking Affects Brains Like Falling in Love. Fast Company. Retrieved from https://www.fastcompany.com/1659062/social-networking-affects-brains-falling-love in 27 April 2022
2) Nilan, P., Burgess, H., Hobbs, M., Threadgold, S., & Alexander, W. (2015). Youth, Social Media, and Cyberbullying Among Australian Youth: “Sick Friends.” Social Media + Society. https://doi.org/10.1177/2056305115604848

━━━━━━━━━━━━━━
APA ITU SATU PERSEN?
▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀
Satu Persen-Indonesian Life School adalah startup pendidikan yang mengajarkan tentang pengetahuan dan kemampuan penting dalam hidup yang belum diajarkan di sekolah dan masyarakat luas.

1) Konsultasi dengan Mentor: https://satu.bio/mentoring-satupersen
2) Konseling dengan Psikolog: https://satu.bio/konselingpsikolog
3) Webinar, Workshop dan Bootcamp: https://satu.bio/webinar-kami
4) Kelas Online: https://satu.bio/kelas-online-kami

━━━━━━━━━━━━━━
BUSINESS INQUIRIES
▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀
Email : partnership@satupersen.net
Speaking Engagement : https://bit.ly/satumitra
Content Collaboration : https://bit.ly/satumitra-yt

━━━━━━━━━━━━━━
SOCIAL MEDIA UTAMA SATU PERSEN
▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀

Instagram Satu Persen: https://satu.bio/igsatupersen
Twitter Satu Persen: https://satu.bio/twitterofficialkami
LinkedIn Satu Persen: https://satu.bio/linkedin-kami

━━━━━━━━━━━━━━
SOCIAL MEDIA LAINNYA
▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀

Instagram Satu Persen for Career: https://satu.bio/kenali-spforcareer
Instagram Buku Self Knowledge: https://satu.bio/buku-self-knowledge-kami
Instagram Mental Health Training: https://satu.bio/bmht-instagram
Instagram Cerita Konsultasi: https://satu.bio/cek-ceritakonsultasi

━━━━━━━━━━━━━━
TIM PENYUSUN VIDEO
▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀
Scriptwriter: Anindhita Parasdya
Audio Editor: Ananda Luchiano
Video Editor: Adi Rachman
Presenter: Ifandi Khainur Rahim
Poster Illustrator: Triaji Sanghika
Poster Designer: Triaji Sanghika

━━━━━━━━━━━━━━
Jangan lupa like, comment, share, dan subscribe ya!

Kalau lo mau drop saran soal topik, lo bisa ke link ini:
https://satupersen.net/page/content-dropbox

Satu Persen
Lebih Baik Setiap Harinya

#SatuPersen​ #SatuInsight #Socmed #SocialMedia #Medsos #MediaSosial #Toxic #MediaSosialToxic #SocialMediaToxic #kecanduan #kecanduansosmed #pengaruh #anxiety #cemas #kecemasan #AnakMuda #GenZ #GenerasiZ #GenerasiSekarang #Millenial #Milenial #HidupSeutuhnya #SelfLove #Healing #SelfHealing #MemaafkanDiri #MaafkanDiri #PercayaDiri #ManajemenWaktu #Bahagia #Stress #Mindfulness #Kesuksesan #Asertif #KesehatanMental​ #Mindset​ #SemangatHidup​ #VideoMotivasi​ #KesehatanMental​ #Produktif​ #Overthinking​ #Psikologi​ #DiriSendiri​ #kataMutiara​ #KataKataMotivasi #Sukses #Pendapat #Gagasan #Perasaan #FilosofiTeras #Investasi #sukses #kesuksesan
Sobat Satu Persen – Indonesian Life School, Info tentang #SOSMED #TOXIC #TAPI #CANDU #Pengaruh #Media #Sosial #Satu #Insight #Episode ini bisa dilihat dalam bentuk vidio yang berdurasi 00:11:38 detik.

Sekedar mengingatkan bahwa, Rajasa xyz siap membantu dan melayani berbagai kebutuhan Layanan Produk dan jasa, solusi terbaik untuk anda,

Apabila Dirimu, penggemar setia Satu Persen – Indonesian Life School memerlukan bantuan apapun itu, silahkan dikonsultasikan di website ini guna mendapatkan Solusinya.

Selain itu, Apabila anda membutuhkan peluang untuk mendapatkan PENGHASILAN TAMBAHAN hingga puluhan juta Rupiah setiap bulannya, Sobat bisa bergabung dalam Forum komunitas bisnis indonesia ini. ini.
Punya Masalah SOSMED TOXIC TAPI CANDU! (Pengaruh Media Sosial) | Satu Insight Episode 9 ? ..!! DAPATKAN SOLUSINYA, KLIK DISINI

Begitulah sekilas tentang SOSMED TOXIC TAPI CANDU! (Pengaruh Media Sosial) | Satu Insight Episode 9 yang telah dilihat oleh 147019 penonton, semoga dapat bermanfaat untuk kita semua. © Satu Persen – Indonesian Life School 698 | #SOSMED #TOXIC #TAPI #CANDU #Pengaruh #Media #Sosial #Satu #Insight #Episode

 

KAMI MOHON MAAF APABILA ADA KESALAHAN KATA, KALIMAT  ATAU TULISAN,

HAL TERSEBUT BUKAN DAN TIDAK ADA / ATAS UNSUR KESENGAJAAN.

0 Reviews ( 0 out of 0 )

Write a Review

24 Komentar

  1. HADIAH DARI SATU PERSEN!
    Khusus buat penonton setia Satu Persen, kita udah bikin WORKSHEET GRATIS buat lo yang mau terus improve 1% setiap harinya! Download di sini: https://satu.bio/worksheet-gratis

    Selanjutnya bahas apa nih? Langsung gasin di kolom komentar. Jangan lupa #CurhatanPerseners ya! 😁

  2. sosmed mnurutku kaya perpustakaan, tergantung konten apa yg difollowup sih

  3. bener banget bang apalagi kalo udah ditag eh gk direpost, giliran temen yang lain direpost

  4. Toxic banget sampai 100 persen kalau sudah masuk politik agama teroris sukanya fitnah sana sini buat gaduh

  5. #curhatanperseners bang bahas soal penyebab perbedaan cara pandang orang indonesia dengan orang luar negri, terutama terhadap ketertarikan lawan jenis dan cara ngejalanin relationshipnya

  6. Bang kenapa org banyak memilih jalur toxic untuk menuhin kebutuhan relasi #curhatanperseners

  7. Demi apa gue sub lama 1%

  8. dunia sebelum saya kenal internet itu seru

  9. hp gua penyimpanan dikit jadi cuman install Spotify sama ig doang, ig pun di pake buat berhubungan sama orang", karena gada aplikasi wa😂

  10. Thank you banget worksheet nya minn

  11. Sosmed enggak sepenuhnya toxic, tergantung Self-time management. Btw aku mentioned Satu Persen sebagai salah satu channel pengembangan diri yg mengubah banyak hal dalam hidup aku beberapa tahun terakhir di essay beasiswa LPDP. Dan alhamdulillahnya lolos. So, tergantung ngelihatnya positif atau negatif.

  12. Menurut gue kebanyakan orang yg suka ngomen jelek dll itu di instagram. Pasti hampir disetiap video lucu atau positif ada aja yg komen jelek yg bikin rusak suasana (yg tadinya lucu atau menginspirasi jadi gak mood krn komentar org yg ngerusak) parahnya posisinya ditop komen lg, kek komen toxic, komen gak masuk akal, baper padahal gk nyambung sama konten, dan sering bngt dibawa serius (setidaknya taulah mana yg berlebihan atau yg tidak) apalagi sampe bawa2 ras, gender, dan agama yg gada sangkut pautnya. Apalagi kalaupun respon kita ttp baik tp masih aja di respon jahat, namanya jg mengemukakan pendapat kn boleh asalkan dgn cara yg baik dan benar, tp ttp aja kebanyakan gak suka kalau berbeda pendapat. Juga menurut gua konten2 ig skrng jg bnyak yg Toxic dan berkesan utk menjatuhkan. Beda kalau youtube menurut saya, masih masuk akal, dan rata2 top komennya baik2 dan masih bisa diterima, apalagi kita bisa memilih konten2 apa saja yg kita suka. Jadi salah satu jenis sosmed yg paling Toxic jatuh kpd
    INSTAGRAM 😂☕️

  13. bang bahas tentang gimana konstruksi realitas sosial media dalam film the social dilemma

  14. Min tentang Menenangkan Hati 😢 #CurhatanaPerseners

  15. Bagaimana pengaruh media masa dan media sosial dalam menjaga keutuhan nkri bang serta strategis yg bagus untuk menuntaskan terhadap penyalahgunaan sosial media

  16. Khidupan layar hnyalah ilusi dlm berhalusinasi

  17. Cahaya layar merusak otak generasi melenial

  18. Kbiasaan aja sih dlm layar

  19. Bnyak betul sih rusak disosmed sebenarnya

  20. Menurut lu bang, ketika bikin karya tulis kalo referensi nya dari video yt bisa kagak yaaa 😂

  21. bang erfan tutor domg dimana cari video footage buat editing videonya, osalnybaku mau bikin videonjuga

  22. Sosmed tergantung yg konsumsi .
    Klo kita konsumsi positif kita juga positif dan sebaliknya.
    Tergantung yg konsumsi. So bijak lah dalam bersosmed🙏🤲🕌🕋

  23. gila ni video bener bener gue butuhin banget

  24. min bahas penggunaan internet sebagai media pembelajaran daripada buku di era milenial #CurhatanPerseners

Tulis Komentar